Tuesday, October 28, 2008

Pengarang Baik Hati

Punya pekerjaan jadi sekretaris di perusahaan penerbitan membuat saya menemui manusia dalam berbagai edisi. Kebanyakan pengarang, yang mau menerbitkan karyanya di tempat saya bekerja.

Sejarah membuktikan bahwa pada saat mereka menyerahkan naskah, mereka datang dengan cukup sopan, baik, rendah hati. Ada yang optimis, ada yang pesimis. Tapi dengan berjalannya waktu dan lamanya naskahnya belum selesai dibaca editor, keluar deh sifat-sifat aslinya. Mulai jutek, nggak sabaran. Bahkan ada yang pernah ngasih nasihat, "Mbak, coba deh tim editornya ditambah, biar kita-kita yang pengarang ini nggak terlalu lama digantungin."

Memang sih, pengarang pasti nggak sabar nunggu naskahnya selesai dibaca. Tapi yah, naskah yang masuk tiap tahun semakin banyak. Untuk perbandingan, waktu saya baru masuk GPU,
cuma 300-an judul yang masuk dalam satu tahun (2004). Sementara tahun ini, baru sampai bulan Oktober saja sudah 900 judul naskah yang masuk meja redaksi. Belum lagi kalo ada lomba. Seperti yang baru aja lewat, lomba cerita konyol remaja. Kami terus memperbaiki diri, kok. Semoga ke depannya proses seleksi naskah ini bisa lebih cepat lagi.

Tapi, ada beberapa juga makhluk langka yang dinamakan pengarang yang baik. Biasanya mereka mengerti kalo naskahnya musti ngantre dulu, jadi butuh waktu minimal 3 bulan buat dinilai. Kalo nelepon saya untuk konfirmasi naskahnya, tidak pernah mereka bicara dengan nada yang tinggi, selalu sopan dan tahu aturan, seperti layaknya menelepon ke sebuah instansi. Sayangnya di dalam rimba kepenulisan, mereka termasuk edisi langka. Kaum minoritas. Hampir punah. Jadi, kalo di antara 200 pengarang saya nemuin satu yang seperti itu, langsung pengin dikasih air keras, biar tetap awet.

(Disebarkan oleh Michelle, Oktober 2008)

5 comments:

Poppy said...

Maka, kalo berurusan sama Mbak Michelle, jangan terlalu baik hati kalo gak mau diawetin pake air keras.

*kabur menghindari siraman air keras*

michelle said...

Yaaa, jangan begitu dong, Mbak Poppy...
Kan kalo ada pengarang yang marah-marah terus, aku jadi sedih :(

Poppy said...

Hihi *pats Mbak Michelle*

Kalo gitu, pengarang baik hati disuruh ikutan Agaeti Blodhren aja biar jadi elf dan bisa idup abadi...

*gak bisa keluar dari Alagaesia gara2 si Eragon*

*ditimpuk pake Brisingr sama Mbak Michelle*

michelle said...

Sekalian biar Mbak Poppy pusing,
Ayoooooooo Brisingr-nya manaaaaaaaaaaaa? Aku udah nggak sabar niiii! Hehehe

Anyway, buat semua yang baca, Mbak Poppy ini termasuk kategori pengarang yang baik lho! Bener-bener pengertian dan baik hati. Untung Mbak Poppy tinggalnya jauh, jadi ga bisa aku awetin, hehehe

Poppy said...

Kakakak! betul2 lagi puyeng sama Brisingr nih, sampe meriang beberapa kali. Diusahakan secepat mungkin *terperot-perot*

Aih, jadi malu...kan aku memang orangnya baiiik...

*dikirim bom air keras pake paket*